Marketing Hotel Melalui Sosial Media Influencer

Marketing Hotel Melalui Sosial Media Influencer

Banyak pelaku bisnis perhotelan telah memiliki “sosial media influencer” di properti mereka dan bahkan tidak mengetahuinya. Tidak mengetahui influencer ada di properti berarti kehilangan kesempatan untuk memanfaatkan kunjungan mereka. Operator hotel yang cerdas saat ini dapat dan harus memiliki strategi untuk terlibat dengan pemberi pengaruh untuk mencapai tujuan pemasaran mereka.

Siapa Sosial Media Influencer?

Influencer memiliki sejumlah besar pengikut di saluran media sosial dan berkomunikasi dengan audiensi mereka secara instan tanpa peringatan atau persiapan apa pun, yang memungkinkan pengikut mereka melihat ke kehidupan publik dan pribadi mereka.

Orang mengikuti influencer karena mereka berbagi nilai atau minat yang sama. Penonton ingin tahu apa yang mereka lakukan, apa yang mereka kenakan, apa yang mereka katakan, dengan siapa mereka bersama, dan ke mana mereka pergi.

Menurut Hannah Tenenbaum, agen rekanan merek di Paradigm Talent Agency yang mewakili influencer media sosial, “Sarana periklanan tradisional tidak lagi seefektif dulu, dan media sosial / pemasaran berbasis influencer menjadi lebih dan lebih efektif masing-masing dan setiap hari.”

Pemasaran Influencer untuk Hotel

Ketika bekerja dengan influencer, para pelaku bisnis perhotelan harus mempertimbangkan tujuan mereka dan apa yang mendefinisikan kesuksesan. Menurut Stephanie Cartin, co-founder dan co-CEO SocialflyNY.com, media sosial dan agen pemasaran influencer layanan lengkap, “Ini pertama kali dimulai dengan tujuan Anda secara keseluruhan. Jika hotel membutuhkan citra baru untuk situs web mereka sendiri, mereka mungkin fokus bekerja dengan influencer yang lebih kecil untuk sekadar membuat banyak konten untuk mereka. Jika properti menginginkan lebih banyak pengikut atau untuk melihat peningkatan lalu lintas situs web, dan pada akhirnya penjualan, maka mereka harus fokus untuk bekerja dengan influencer yang lebih besar yang dapat menuntut hasil tersebut dengan mengarahkan lalu lintas ke halaman landing yang dapat dilacak untuk pemesanan. ”

Pada akhirnya, influencer harus diharapkan untuk mempromosikan hotel di saluran sosial mereka. “Dari kolam renang cantik, hingga adegan bar yang energik, hingga kamar mewah, influencer dapat menangkap gambar-gambar ini dan membagikannya dengan audiens mereka di Instagram,” jelas Cartin. “Mereka juga harus memberi geotag lokasi dan menandai hotel sehingga audiens mereka dapat dengan mudah mencari properti dan memesan kamar untuk mereka sendiri.”

Penting bagi perusahaan hotel untuk secara hati-hati mempertimbangkan dengan siapa mereka bekerja. Menurut Andy Marcus, konsultan / pengacara dalam hubungan merek dan influencer dan presiden Andrew Marcus Associates, Inc., “Ini berarti tidak hanya menemukan orang yang memiliki afinitas atau preferensi untuk merek tetapi juga melihat dengan hati-hati pada siapa influencer pengikut, memastikan mereka tidak menggunakan bot atau cara lain untuk mendapatkan pengikut palsu, dan memastikan pengikut tersebut adalah target pelanggan yang Anda cari. ”

Melacak dan Mengungkap Influencer di Hotel

Sering kali, hotel mungkin bahkan tidak tahu influencer ada di properti kecuali menggunakan alat pemantauan media sosial real-time untuk melacak influencer. Platform media sosial yang melacak keterlibatan waktu nyata membantu hotel mengidentifikasi dan terlibat dengan influencer dengan lebih baik selama masa tinggal mereka, yang dapat mengungkap nilai tersembunyi.

“Siapa pun dan semua orang adalah influencer dengan cara mereka sendiri tidak peduli jumlah pengikut,” tambah Cartin. “Kamu harus tetap memperlakukan setiap tamu seperti influencer.”